Rabu, April 15, 2009

Thawaf dari perspektif fisika

THAWAF DARI PERSPEKTIF FISIKA bag 1
Kegiatan memutar atau berputar mengelilingi Ka'bah sebagai suatu bagian ritual haji disebut ber- thawaf (berevolusi). Hal ini menurut ahli juga dilakukan makhluk-makhluk lain di alam semesta ini.

Dalam teori sains modern menyatakan bahwa segala sesuatu di alam semesta ini tak lebih dari "permainan" energi vibrasi yang berlangsung secara terus menerus. Vibrasi sendiri bisa dipahami sebagai berputarnya sebuah benda. Benda yang berputar tentu menghasilkan medan magnet (ingat materi kelas XII tentang medan magnet?). Hal ini terjadi pula pada alam semesta. BUmi berputar pada porosnya (rotasi). Bulan, Matahari, Venus dan Mars bahkan elektron yang terkecil sekalipun semuanya berputar (revolusi) (ingat...? materi kelas XII tentang atom Bohr). Perbedaaan antara rotasi dengan revolusi, bahwa rotasi adalah perputaran suatu benda mengitari porosnya (sumbunya) sendiri. sedangkan revolusi adalah perputaran suatu benda mengitari benda lainnya.

Medan Magnet yang dihasilkan merupakan bentuk keseimbangan agar semua tetap pada lintasannya sesuai dengan hukum yang telah ditetapkan oleh ALLAH SWT Yang MAha Pencipta. Perputaran semesta menjadi bentuk harmoni ketaatan yang ALLAH sederhanakan pada miniatur prosesi thawaf di seputar Ka'bah. Thawaf ketika melaksanakan haji disebit oleh Ary Ginanjar sebagai " spiritual kosmos". ini merupakan pesan spiritual Ilahiah, bahwa manusiapun harus bergerak pada garis orbit,dan harus mengetahui apa dan siapa sebenarnya pusat orbitnya. Manusia wajib mengetahui dimana ia seharusnya meletakkan dirinya juga pusat orbitnya. Itulah sebabnya ada yang mengatakan bahwa Ka'bah diibaratkan sebagai porosnya semesta. Kalimat talbiyah "LABBAIK ALLOOHUMMA LABBAIK (Aku memenuhi panggilan-Mu ya ALLAH)" merupakan sebuah isyarat pengakuan untuk tunduk terhadap hukum semesta yang telah digariskan, Setiap benda yang bergerak ada energi dan setiap energi pastilah memiliki ruh. Sedangkan ruh seperti selembar kain putih tak bernoda yang ditiupkan ke setipa jiwa. Setan hanya mampu menembus jiwa manusia ketika beradadi alam rendah.

Para malaikat di langit juga berputar mengelilingi 'Arsy ALLAH. Karena banyaknya malaikat maka ALLAh menggantinya dengan BAitul Makmur dan karena sangat banyaknya maka setiap malaikat hanya bertawaf sekali dam seumur hidupnya. Demikian pula malaikat di bumi dan manusia di bumi juga thawaf mengelilingi suatu poros tepat di bawah Baitul Makmur dan poros itu bernama Baitul Ka'bah. Maka jelaslah tiada lain seluruh alam semesta inipun ber-thawaf (mengelilingi 'Arsy ALLAH, Wallohu'alam) sebagai rasa tunduk dan mengagungkan Ke Maha Perkasa an ALLAH. Dengan demikian titik sentral alam ini pastilah 'Arsy Allah Yanga Maha Luas.

Firman Allah:"Sesungguhnya Rabb kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, menciptakan dan memerintahkan hanyalah hak Allah. Maha suci Allah, Rabb semesta alam".(QS.Al A'raf(7):54)

Alam semesta ini adalah sebuah sistem yang terdiri dari sub-sub sistem yang padu dan membentuk satu kesatuan. Sistem makrokosmos ini tuduk dan patuh pada hukum alam yang sudah dirancang oleh ALLAH menjadi sebuah sistem yang tertutup. sistem ini ibarat sebuah jam tangan yang didesain oleh pabriknya. Jarum yang terdiri dari jarum panjang detik, menit, dan jam. Dengan kekuatan per/pegas yang sehalus rambut jam terus berputar pada porosnya tanpa henti. Jam baru berhenti jika ada campur tangan pemiliknya atau tukang jam. Artinya bahwa sistem jam sudah di stel sedemikian teliti dan terdiri dari sub-sub sitem. Jika salah satu sistem rusak maka ruskalah jam tersebut. Sebagai sebuah jam tidaklah bisa menahan putaran selamanya, begitu juga alam semesta tidak dapat "berputar " selamanya.Firman ALLAH : "Dan apakah mereka tidak memperhatikan kerajaan langit dan bumi dan segala sesuatu yang diciptakan Allah, dan kemungkinan telah dekatnya kebinasaan mereka? Maka kepada berita manakah lagi mereka akan beriman selain kepada Al-Quran itu?"(QS.Al A'raf(7):185)

1 komentar:

  1. THANKSSS YA SIR ATAS INFOOONYA. INFONYA KIYEN BUANGET.

    BalasHapus